Cerita tentang persiapan 18/08

Mendekati hari pernikahan yang nantinya akan dilaksanakan pada hari Minggu tanggal 18 Agustus 2013, tentunya bikin hati jadi deg degan, nggak tenang karena mikirin kesiapan di hari H. Terlebih lagi kepikiran pada saat akad, dimana nanti gue harus baca text yang isinya kyk mohon maaf dan mohon izin untuk menikah kepada orang tua. Oh-my… gue benci suasana haru biru yang nangis mewek tersedu sedu gitu. Tapiii karena once in a lifetime mau gimana lagi kaaan. Beda sama Fandy yang keliatannya udah siap banget untuk semuanya. Heran sih kok bisa dia sesantai itu, kyknya dia bisa mengalihkan perhatian dia dari nervous jadi “gak sabar” jadi kesannya itu fun aja.
Menikah bukan suatu hal yang mudah, selain butuh kesiapan materi, kesiapan diri juga harus benar benar siap. Kadang kita udah siap dalam bentuk materi, ehhh pas perjalanan kyk linglung karena sebenarnya kita belum siap, itu bahaya. Banyak berdoa sih intinya. Gue ngerasain secara real, awal awal persiapan nikah setelah acara lamaran, pelan pelan ada aja cobaannya. Mulai dari dikasih mimpi yang enggak enak, atau dibuat inget sama orang tua yang efeknya jadi bikin gue gak siap dilepas, atau inget masa masa ABG yang masih pinginnya main sana sini, cobain ini itu. Tapi setelah dipikir lebih jauh, semua itu masih bisa kok dijalanin walaupun udah menikah, hanya saja semua harus ada izin dan berdasarkan rasio, jangan yang jelas nggak boleh tapi masih dipaksain, itu namanya gila banget. Asal bisa ngejaga keharmonisan dan tetap kompak apa aja bisa dilakuin bareng kok setelah nikah.

Berantem..???

Ada aja, namanya juga beda visi, jadi ada aja yang bikin kita sedikit berdebat. Tapi yaitu tadi, jangan bikin harmonisnya hilang, atau bikin nggak kompak lagi. Berantem atau beda pendapat itu kan wajar, dari kita baru lahir aja semuanya gue rasa udah beda pendapat sama kita.. Hahahahaha jadi ya jangan dianggap masalah besar. Kalo ditanya sering atau nggaknya, mmm lumayan sering tapi nggak besar dan biasa banget selalu ada di setiap kali kita lagi bahas sesuatu. Tapi keputusan selalu diambil dari dua belah pihak, dan yang paling bikin praktis. Yaa dooong,, kita cari solusi bukan nambah keruh masalah πŸ™‚

Do and Don’t :

1. Mengambil kesimpulan terlalu cepat, selalu ingat kalau nantinya akan ada banyak cobaan didepan sana yang lebih parah dari masalah ini, dan kamu harus bisa menahan diri untuk tidak egois. Be happy for everything.. Nikmati semua yang ada selagi bisa πŸ™‚ Tanpa kamu sadari, umur kitapun juga nggak tau, jadi nikmati saat saat bersama dengan suami atau istri kamu.

2. Selalu tanamkan kebiasaan2 kalian saat awal pacaran, jangan pernah berubah, walaupun pasti kadang ada masa jenuh, tapi itu bukan masalah besar. Terus cintai pasangan kalian dengan sepenuh hati, itu akan berbeda kalau dilakukan sepenuh hati dan tanpa paksaan.

3. Sadari kalau kalian sudah punya tanggung jawab atas satu dan yang lain, maka kalian akan saling menjaga dan menghormati. Pacaran dan pernikahan agak sedikit berbeda, jangan kemakan omongan orang yang selalu bilang “wah pcaran dan nikah itu jauh berbedaaa”, mereka hanya membuat kamu jadi tegang akan sebuah pernikahan, dan itu yang membuat semuanya terasa berat saat dijalankan. Biarkan semuanya berjalan seperti biasa, nikmati setiap perubahan yang ada, tapi ingat jangan hilang harmonisnya. Kalian hanya butuh rasa tanggung jawab dan rasa saling menghormati, maka semuanya sudah siap.

Pernah baca disalah satu blog yang isinya tentang mitos mitos pernikahan, boleh percaya boleh tidak, tapi orang zaman dulu jelas hidup lebih dulu dan tau banyak tentang hal seperti itu dan sebagainya, gue sarankan untuk tetap pada pendirian kalian masing masing tapi jangan juga melanggar norma2 yang sudah dirumuskan oleh para leluhur kita.
Gue happy kok nikah muda, diusia gue sekarang yang baru 22 tahun gue udah berani ambil keputusan besar untuk menikah. Fandy juga begitu, diusianya yang masih muda (24thn) dia udah berani nikahin anak orang hahahaha hebat ya! Jangan kyk anak zaman yaa.. Kemarin lagi ngetren tuh nikah cerai, naudzubillahimindzalik.

So, emang benar ternyata kalau mau nikah ada aja cobaannya, ada aja yang bikin kita galau atau nervous, tapi tetap berdoa dan mohon untuk semua yang terbaik.
Pernikahan aku dan Fandy kurang 6 hari lagi, semoga semuanya berjalan dengan lancar, amin.

Thanks people,
Have a good day

Diagonale,
13/08/2013
With Fandy yang lagi sibuk pesen tiket hardwell tanggal 18 agustus dan baru sadar klo tanggal 18 itu kita ada acara di Bali. HAHAHA love you forever nyimahh :*

2 Comments

  1. MrWorldwide

    Ga kerasa udah tinggal 2 hari lagi ya bang,,hahah jadi inget pertama kali dikenalin fandy di sency,ikut kalian date di QI (sultan) hahaha akhirnya berujung di pelaminan,doa gw jangan pada sombong-sombong ya bang fandy dan bang dea nanti setelah married..hehe pokoknya,Always support for both of you…semoga lancar tanpa hambatan.. Amien -Mr.Worldwide ✌😎 nb : ga sengaja gw nemuin blog lo nih..pas lagi cari ruangan assembly hall di goole beuttt.. Hahaha πŸ˜‹

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s