Pregnancy Journal (7) : 37 weeks 

Kemarin aku jadwal visit dokter. Sepeti biasaaa dari rumah udah kebayang susahnya dapetin parkiran di RSPI udah pasti dapetnya di basement, bisa paling bawah pulak! kecuali ngajak si mami yang royal banget nyogok satpam ngasih cepek perorang cuma buat parkir samping lobby persis, alhasil semua satpam ciriin mobil velfire dia (kalo mobil lain mungkin supirnya harus nyapa satpam dulu baru deh mendadak sigap -_- ) huffftt UUD juga (ujung-ujungnya duit) enak juga bawa nyokap kalo udah urusan begituan. Eheeee 😛

Setelah naik ke lantai 3, dan udah dijadwalin dapet nomer antrian 7, nunggunya nggak lama kok, kurang dari setengah jam udah masuk ke dalam ruangan. Deg-degannya minta ampun soalnya inget sekarang udah 37 minggu, berarti udah deket masa persalinan atau melahirkan. 

Nggak lama basa basinya, cuma ditanya ada keluhan apa dan aku cuma bilang sering nyeri di bagian miss V, dan beliau warning kalau sudah nyeri sering durasi 10 menit sekali langsung aja berangkat ke rumah sakit, itu tandanya udah kontraksi asli alias waktunya gendong si dedek cantik……… Yey! Gak sabarrr!

Aku diminta untuk tiduran seperti biasa, mau cek detak jantung, usg ukur sana sini dan dipencet bagian bawah perut buat cari tau posisi kepala baby. Dan alhamdulillah kepala dedek udah masuk panggul. Emang kan aku udah bilaaaaang, kalau dari usia kandungan 7 bulan, posisi kepala dedeknya udah di bawah, jadi nggak ada masalah buat lahiran normal. Alhamdulillah.

Setelah di usg, dokter ukur semua, dari mulai kepala, perut, kaki, sampai air ketuban, dilihat juga plasentanya, daaaan lain-lain, akhirnya tumbennn banget sekarang ada pengecekan “bawah” dimana dokter masukin 4 jarinya buat ngecek posisi kepala si dedek. 

Duuuuuuh!!!! Deg-degannya! Aku mikirnya sih paling cuma linu, nggak sakit, ternyata tau gak sih, rasanya kayak disayat maaaaak! Mungkin karena 4 jari kali yaaa, jadi perenggangannya berasa banget. Dokter senyum senyum aja pas aku kesakitan hahaha. Beliau bilang posisi pinggul aku bagus, cukup lebar jadi bisa jadi gampang buat lahirin dedeknya, tapiii dedeknya juga jangan terlalu besar.

Sekarang berat si dedek udah 3,1kg. Lumayan besar untuk usia kandungan 37 minggu kata dokter. Harusnya bisa lebih kecil lagi malah. Tapi yaudah lah, mau gimana lagi kan udah segitu masa dikempesin yakannn…..

Udah diperiksa sana sini dan aman semua, balik lah kita ke kursi konsul. Tiba-tiba beliau kayak heran, nanyain berat badan aku berapa. Aku jawab 75,50 dok, tadi ditimbang segitu. Ternyata beliau heran karena berat badan aku turun…. Ya ampuuun mulai nervous deh aku, kirain kenapa yakan! Soalnya puasaku belum ada bolongnya, aku gak mau puasa aku bikin kenapa-kenapa si dedek. Tapi dokter gak bilang apa apa sih, cuma heran kenapa bisa turun, yang syukurnya si dedek aman-aman ajaaa hihihi lucu banget dia ya! Pinter banget anteng di dalem.

Selesai konsul, aku kasih kertas kecil yang biasa dikasih suster buat di scan sama kasirnya buat scan obat dan biaya-biaya lainnya. Ehhh aku dipanggil lagi sama suster yang tugasnya nimbang-nimbang, katanya dokter mau minta ukuran berat badan aku, yaudah aku timbang lagi deh. Ternyata ya masih sama, 75,50. Hehehehe dokternya heran mungkin ya kok bisa bb-nya turun.

Gak lama namaku dipanggil lagi buat bayar dan ambil vitamin. 

Selesai deh konsultasi hari ituuu. Makin nggak sabar tapi deg-degan juga mau lahiran. Abisnya nggak kebayang gimana nanti proses dari kontraksi ke pembukaan sampai pas moment liat dedek bayinya lahir. Pasti seru banget yaaaa…

Semua kamera dari go-pro sampe handycam udah masuk emergencybag, hahahaha buat dokumentasi dari awal sampe akhir. Mudah2an hasilnya bagus dan lengkap! Yeayyyy…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s