Motherhood story : akhirnya, Hello Baby Celine :)

Setelah kaget banget liat ada flek yang keliatannya masih baru banget;karena masih sedikittt and warnanya masih nyaru. Aku bilang dooong ke suamiku, kalo kayaknyaaa malam itu aku bakalan ngelahirin baby Celine. Mulai deh, suamiku ngecek barang2 bawaan sambil nunggu aba2 dari aku. Posisi waktu itu baru banget jam buka puasa. FYI aku puasanya kuat loh, gak ada bolongnya sampai akhirnya lahiran si baby. Sebenernya khawatir babynya kenapa2, tapi berdoa aja semuanya diberi kesehatan. 

Setelah beres buka puasa, aku yang emang udah rencanain kalo nanti mau lahiran bakalan creambath dulu, di blow dulu, luluran dulu, sampe waxing2 lah pokoknya itu aku kerjain dulu. Jadi pas suami nanya kapan kita jalan ke RSPI, aku bilang ke suami buat tunggu sampe aku ngerasa mulesnya makin sering aja, nahhh sambil nunggu mulesnya makin sering, abis buka puasa aku langsung ambil krim creambath, aku bejek-bejek aja rambutnya pokoknya rata semuanya, trus buru-buru ambil lulur, aku gosokin ke badan-badan yang kejangkau, semua yang nantinya bakalan diumek-umek sama dokternya hahahaha trus aku sekalian mandi wajib, niat suciin diri mau lahirin baby Celine supaya insyallah dengan izin Allah SWT semua dilancarin. Belum kelar dong… Rambut kan masih basaaahhh 😁 aku ambil hair dryer, aku Blow!!!! Yup! Blow sendiri… Ahhh itu mah keciiiil… Pas ngeblow aku belum ngerasa ada perubahan apa-apa sama perut, ya masih kontraksi biasa tapi emang sering. Tapi nggak sakit, malah aku kira itu si baby emang lagi iseng aja muter-muterin badan, ternyata dari dulu itu yang namanya kontraksi. Hadehhhh itu sih dari kandungan 7 bulan aku udah pernah rasain! πŸ˜…

Udah cakep, wangi, siap tempur… Aku malah pake kaos belel punya suami. Yuppp semenjak aku nikah, selama di rumah nggak ada tamu aku selalu pakai kaos suami yang bahannya ademmm banget, malah kesannya sexy loh! Soalnya kan gak perlu pake celana lagi, secara bajunya udah gede ya badan aku juga udah “ketelen” sama bajunya dong hihihi

Suami nanya kenapa aku malah tiduran? Dia heran… Ya aku jelasin, kan bisa jadi ini kontraksi palsu, aku anaknya paling males heboh yang gak jelas. Emang rasanya udah gak enak, tapi lebih males lagi kalo udah jam 8 malam, jalan ke RSPI bawa-bawa koper dll ternyata belum ada bukaan apa-apa, itu sih mancing macan lagi tidur namanya hahaha. Aku bilang ke Fandy, kalau kita santai aja, kalo emang kontraksinya jadi lebih sering dan makin kerasa, aku langsung berangkat deh. Sambil dicatat jarak waktu kontraksi, ternyata dari yang tadi siang 10 menit sekali, jadi 8 menit sekali, pas buka puasa mulai deh jadi 6-4  menit sekali, wah ini sih mending berangkat aja. Kalau kontraksi palsu gak sampai berjam-jam begini emang, paling sehari timbul sekali aja. Okelah kami berangkat, aku ganti daster yang nyaman dan pake baju hangat, takut menggigil kalau nahan sakit. 

Semua koper udah masuk dari tadi pas magrib, jadi Fandy tinggal nyiapin mobilnya. Aku masih bisa jalan sendiri dan bilang ke mba Eti (ART) nitip rumah dan kalo nanti bapak nelpon bilang ibu mau lahiran tolong semua pintu dan jendela mau itu lemari atau pintu rumah, dibuka semua, itu sih kepercayaan orang jawa ya.. Katanya supaya lancar lahirannya. 

Selama di perjalanan aku masih bisa nyanyi-nyanyi yaaa seperti biasa, di mobil itu emang wadah aku untuk jadi penyanyi solo terbaik sedunia hahahaha. Di mobil aku masih bisa cerita ini itu, ketawa-ketawa, pokoknya nggak ada yang berubah, karena aku nggak yakin bakalan lahir malam itu, dan sebenernya aku nggak tau rasanya mules pas bukaan besar kayak gimana, jadi nikmatin selagi masih bisa ketawa yakan. 

Sebenernya ada alasan lain kenapa aku acting happy banget dan stay calm pada saat itu. Aku yakin orang-orang disekitar aku udah panik, kaget dan nggak tau mau nolongin aku kayak gimana. Jadi daripada mereka pusing, lebih baik aku yang bantu mereka buat tetap tenang dan tetap positif. 

Sampai rumah sakit jam 10 malam, alhamdulillah jalanan kosong, lancar banget, dan dapat parkiran persis depan lobby utama, jadi kayak diperlancar aja semuanya. Dalam hati sebenernya aku khawatir, belum sempat sungkeman sama mamaku, minta maaf, takutnya kalau ada salah yang dipendam atau nggak termaafkan katanya suka susah atau ngadet pas bukaannya. Tapi aku balik lagi positif thinking, aku berdoa dalam hati buat yakinin diri sendiri bahwa selama ini aku nggak pernah ada niat menyakiti dan menyusahkan orang tuaku, jadi insyallah semuanya diberikan kelancaran. 

Masuk RSPI langsung ke lantai 3, kayak keruangan UGDnya buat ngelahirin gitu ya, aku lupa namanya. Nah ada suster yang baik banget dari awal, dia ramah dan selalu muji aku karena katanya suster itu aku keliatan fresh dan jegger, masih kuat jalan sendiri nggak dipegangin, masih bisa becanda, batinku “emang harusnya gimanaaa?”

Pertama, aku cek CTG dulu, hasilnya emang kontraksi udah sering, dan jaraknya udah deket, tapi dilihat dari hasil print itu kalau aku sepertinya belum pembukaan dan bukan lahiran malam ini, (pas suster bilang kayak gitu aku tetap senyum dan mulai agak maksa untuk stay positive, soalnya perut rasanya udah gak enak tapi belum mau lahiran kan bete). Kemudian suster izin untuk melakukan pengecekan dalam, ternyataaaaaaaaa hello!!!! Udah bukaan 3!!! Dan aku nggak boleh pulang ke rumah, sippp…… Makin seneng sekaligus deg-degan doooong…! Kan rumor yang beredar kalo ngelahirin itu pertaruhan nyawa, jadi pastilah itu sakit! Yakan…. Tetap positive thinking πŸ™‚ 

Fandy mulai kabarin mamaku yang pertama, kemudian ortu dia. Mamaku gak pakai basa-basi langsung meluncur dari Sentul sama Debby (adikku), pak Kadek (adiknya mamaku) dan supir Adi. Ngebuttt kata Debby. Aku masih sempat kirim-kiriman foto bulu mata yang abis aku pasang siang tadi karena feeling bakalan lahiran dalam waktu dekat, eh ternyata bener kan! Hihihi kemudian Fandy urus administrasi untuk masuk ke kamar. 

Karena kamar nggak bisa booking sebelumnya, jadilah kita kayak main tang ting tung, ternyata yang tersisa hanya kamar VVIP A. Alhamdulillah…. Kirain yang sisa kamar yang 1 kamar ber 3, bisa mampus lah kita. Si mamaku malah minta dipindah ke kamar suite karena dia gak mau aku ingup karena banyak yang nungguin, tapi semua full. Maklumlah, dulu mama rajin banget masuk rumah sakit RSPI dan MMC cuma buat healing dari kerjaan dia yang super padat, padahal cuma pusing, tapi bisa dirawat… Ckckck. Drama queen πŸ˜‚

Gak lama jam 12 malam aku udah bisa masuk ke kamar, dan dipesankan sama suster yang baik itu, jam 3 nanti balik buat cek lagi. Sambil nunggu jam 3 itu aku diminta buat tidur, tapi nyatanya aku gak bisa tidur, karena mulesnya udah lebih sering dan gak karuan rasanya. Kayak ada yang makanin usus dan jeroan aku di dalam gitu. Tapi aku masih berusaha nutupin rasa sakit, aku masih ketawa-ketawa sama Debby. Dia setia banget, elusin pinggul aku terus, tidur satu kasur sama aku, pokonya kemana ada aku disitu ada dia. My guardian angel !!!! Gak heran dia sayang banget sama Celine. 

Jam 3…

Aku satu2nya yang masih bangun, Debby aku suruh tidur gak mau, padahal besoknya dia ada kerjaan di DPR jam 12 siang. Sayang banget dia sama kakaknya ini 😒. Aku bangunin Fandy dan kemudian kita bertiga ke ruangan tadi buat cek CTG. 

Jarak antara ruangan ke tempat cek CTG itu lumayan jauh loh, sebenernya bisa pakai kursi roda, tapi aku maunya jalan aja biar cepat bukaannya. Sampai diruangangnya, kali ini yang periksa susternya lain, agak gak jelas gitu orangnya. Tetep aja suster itu bilang,”Waaaah masih kuat yaaaa ibu nya, masih bisa jalan sendiri, masih bisa senyum, jegger banget”. Apasih jegger????????!!!!!!! Padahal itu sebenernya ya ALLAHHHH! Udah suakit banget! Tapi karena aku suka banget nikmatin rasa sakit sendiri (aku punya istilah buat hal tersebut; berdamai dengan rasa sakit) jadilah aku keliatan normal. Akhirnya cek CTG, suster bilang aku gak dicek bawah, dengan alasan kasian ibunya dicolok-colok. Laaaaah….. Aneh itu suster, harusnya kalau prosedur ya lakuin dong, kok pake alesan! Malesnya keliatan! Aku disuruh balik lagi jam setengah 6, dan akhirnya aku jalan lagi balik ke kamar, belum sampai pintu ruangan aku udah gak kuat nahan sakit, tapi karena suster bilang setengah 6 ya aku mau gak mau nurutlah…

Sampai kamar, aku tiduran lag. Kali ini dengan perasaan nyesel gara2 mesti pasang muka sok kuat, jadinya malah gak diperiksa. Gak lama mungkin kurang lebih 30 menit, aku bilang aja ke Fandy kalau sebenernya aku udah gak kuat nahan sakitnya, pas Fandy tawarin buat balik lagi ke ruangan tadi, aku langsung setuju tapi gak sanggup kalau harus jalan kaki, akhirnya aku dibantu suster jaga pakai kursi roda. 

Balik ke ruangan tadi, alhamdulillah yang cek aku suster yang pertama tadi pas baru datang. Dia langsung cek bawah, pas dia cek ternyata udah bukaan 5, waktu itu masih jam 4 pagi. Aku langsung diminta untuk stay diruangan itu dan aku dipindah ke ruangan bersalin. Diganti bajunya sambil nunggu dokter yang udah otw. Pas banget abis saur, jadi nggak terlalu ngeganggu orang tidur lah ya… 

Akhirnya selama proses pembukaan itu aku diajak olah nafas, karena aku dilarah ngeden. Aku diminta ucapin “Hu Ha Hu Ha Huuuuu” berkali-kali, padahal menurut aku itu sama sekali nggak pengaruh. Soalnya aku nggak ngeden tapi baby di perut yang dorong mau keluar. Susternya bilang,”jangan ngeden ya buu nanti kepala bayinya lonjong” ada juga yang bilang, “jangan ngeden buu nanti jalan lahirnya bengkak”. Wahhh udah pada gak waras… Ini aku gak ngeden tapi karena yang dalem dorong jadi mau gak mau aku keliatan ngeden! Gak lama setelah suster cek aku sudah bukaan 8, suster pecahin ketubanku sambil benerin posisi melahirkan, tanganku megangin kaki kanan kiri, udah deh, gak lama dokter datang, aku dibolehin ngeden, akhirnya aku ngeden 2x dan ALHAMDULILLAH baby Celine lahir………….! Jam 5:32 pagi.

Bisa bayanging gak kalo aku nurutin suster sableng itu buat balik jam setengah 6, berarti aku lahiran sendiri dong ya di kamar?! Hadehhh lupa lagi namanya. 

Yaaa akhirnya gitulah ya, cerita lahiran baby Celine. Semuanya mudah, lancar, aku sakitnya cuma sebentar. Jam 8 aku udah balik ke kamar setelah 2 jam stay di ruangan buat observasi pasca lahiran, ada beberapa jahitan, tapi jam 11 aku udah bisa jalan dan udah bersih-bersih. 

Itu semua gara2 aku kepikiran Celine yang dibawa keruangan NICU buat diperksa ini itu nggak jelas pokoknya, padahal babynya sehat banget. Kayaknya karena mau lebaran, ada aja tambahannya buat ongkos mudik. Astagfirullah… Suuzon pulak gueeee hahahahaaha

Kata suster jangan mandi dulu takutnya pala masih pusing nanti pingsan dan lain lain, lahhh gak pake deh, sorenya aku udah mandi plus keramas! Gak mau basa basi kalau urusan kebersihan! Yang sakit dibagian miss V kok mandi ditunda-tunda. Banyak yang kaget loh, salut sama aku yang survive banget! Alhamdulillah, semua karena niat sih. Dari mulai hamilnya, sampai lahirannya, baby Celine emang gak pernah bikin susah. Ngidam aja enggak, pas hamil nggak pernah marah, nggak pernah minta yang enggak enggak, puasa kuat, masakin buat makan tiap hari gak putus, perawatan rambut n badan sendiri nggak kenal manja. Hehehehe Insyallah, baby Celine juga gak susah ya ngurusnya, amin…..

Udah ah, gak bisa nulis panjang2 , bentar lagi mau nyusuin baby Celine. Ohya! Alhamdulillah Baby Celine dapat Asi. Semangat jadi pejuang AsiπŸ’ͺπŸ»πŸ‘©πŸ»πŸ’–πŸ‘ΆπŸ»

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s