Motherhood story : Serunya ngurus bayi tanpa baby sitter/nanny.

Yes! Akhirnya bisa ngeblog. Ya udah pasti ini nyuri-nyuri waktu banget. Sekarang baby Celine lagi bobo, sejam lagi dia harus mimi susu. Maklum… Mimi susunya dua jam sekali kan hehehe. 

Sekarang jam setengah sembilan, aku harusnya ikutan tidur sih, soalnya sore tadi baby Celine nggak mau bangun lama, otomatis nanti baby Celine sebelum subuh pastiiii udah bangun. 

Rasanya gak pakai baby sitter or nanny itu, ammmmazing!!! Super banget!!! Capeknya iya, senengnya juga nggak ada tandingannya. Nggak pakai nanny itu keputusan yang nggak main-main loh… Soalnya udah pasti kita yang begadang, kita yang mandiin siap atau nggak siap, kita yang standby 1×24 jam buat make sure everything is OKAY! šŸ˜Š

Kenapa aku nggak mau pakai nanny?

Mungkin karena udah panggilan alam ya. Aku siap banget nggak pakai baby sitter dari sejak awal tau aku hamil. Karena, pertama, baby sitter alias nanny sekarang banyak banget yang “kasus”. Kadang ada yang genknya maling lah, kadang ada yang nyiksa anak lah, kadang ada yang burket alias bubur ketek (keteknya bauk), macem-macem deh. Aku mikir, selama aku nggak ada kerjaan yang bikin ninggalin bayiku, ya ngapain harus bayar tenaga nanny yakan? 

Kemauan aku untuk ngerawat babyku sendiri nggak langsung diterima sama mamaku. Si mama takut aku nggak bisa rawat baby, walaupun pasti iya lah ada aja yang nggak langsung bisa. Tapi aku yakin, semua ibu yang melahirkan anaknya pakai NIAT, pasti mampu dan sangguppp buat ngerawat anaknya pakai tangan dan tenaga sendiri. Kecuali si mamanya pekerja, atau kena baby blue yang bikin semuanya jadi error. Amit amit… Mudah-mudahan aku bisa rawat baby aku sendiri terusss..

Ortu and mertua suka kaget pas tanya ke suami, “yang mandiin Celine siapa?”, “Dea lah….”, “yang guntingin kuku siapa?”,”Dea dooong!”,”yang jemur pagi-pagi siapa?”,”Si Dea…”,”yang gendong malam kalo bangun siapa?”,”Dea… Kadang Fandy…”

Yaaa gitu lah, hampir semua waktu aku abis buat baby Celine. Kadang sampai lupa makan and mandi. Tapi itu awal-awal minggu aja, makin kesini baby Celine makin pintar. Mungkin karena udah mulai bisa beradaptasi sama lingkungan ya, jadi makin bisa diajak kompromi. Aku juga makin ngerti kode-kode baby Celine maunya apa, karena belum bisa ngomong, jadi kita yang harus peka sama apa yang dia mau, dan hafal jam-jam main, minum, bangun, tidur, dan lain-lain. 

Awalnya sempet kayak ragu gitu, hampir give up soalnya kecapekan, kurang tidur, emosi jadi kacau, ngerasa gak ada yang bantuin. Hehehe secara dulu anak mami banget yaaa, sekarang mesti ngebabu buat ngurus anak sendiri, nggak dibantu dan nggak bisa ngeluh pula! Gengsi lahhh gue! Soalnya udah ditanya sama mami, “yakin nggak pake baby sitterrrr???”, dengan pede dan sotoynya (ciri khas dari dulu tuh SOTOY gak bisa ilang emang!) bilang “ENGGAK LAHHHH…”. Yaudah, kelar perkara. 

Sekarang, senengnyaaa minta ampun! Ternyata keputusan buat nggak pakai nanny itu tepat banget! Aku jadi bisa banyak quality time sama baby Celine. Semua perkembangan dan semua perubahan, aku tau, dan aku bisa fokus banget sama kesehatan dan kebersihan baby Celine. Dari ujung rambut sampai ujung kaki. Dari bentuk kepala sampai kemulusan kulit baby Celine. Semua aku yang tanggung jawab! Alhamdulillah semuuaaaaaaa muji baby Celine. Alhamdulillah! Masalahnya babynya cewek, mesti cantikkk… Mesti bersih… Mesti mulus… Mesti OK! šŸ˜Š

Bayi usia dibawah 3 bulan katanya masih suka bobo siang, dan suka bangun tengah malam buat mimi susu, atau ada juga yang katanya ngajak main tengah malam (wah, itu agak repot tuh! Untung baby Celine bangun cuma buat mimi susu). Kalau dipikir-pikir emang percuma banget bayar nanny karena siang kerjaannya bobo mulu, mendingan mamanya ikutan bobo siang yakan?? Tapi syukurlah baby Celine ribetnya pas minggu awal aja, sekarang udah mulai teratur atau akunya yang udah mulai ngerti maunya si baby. Intinya sih jangan panik duluuu. Banyakin searching dan baca-baca, jadi nggak asal nebak, kalau baca kan jadi banyak tau dan akhirnya ngurangin rasa panik.

Rencana pakai nanny mungkin nanti pas baby Celine udah bisa jalan, soalnya agak ribet kalau ngawasin anak yang udah mulai jalan apalagi lari. Keluarga aku and mertua kan doyan jalan, jadi takutnya kalau lagi makan bareng keluarga baby Celine lari kanan kiri aku malah gak makan yang ada hahahaha, itu aja paling kalau mau hire nanny. Tapi nggak harus nanny sih, mbak-mbak ART kalau dapet yang bagus dan udah terpercaya sih gak masalah, toh juga cuma ditugasin buat ngikutin baby Celine lari kesana sini šŸ™‚

Pengalaman paling bikin hati berdebar…

Adalah pada saat baby Celine tiba-tiba rewel pas malam, dan kondisi aku abis ngasih baby Celine minum, jadinya  nggak tau dia nangis karena apa. Waduhhh nangisnya nggak karuan, ngejerrr yang sampai bertenaga banget. Nggak taunya baby Celine kena efek mimi susu asi yang siang tadi akunya lagi bete. Jadilah baby Celine rewel malamnya. Inget banget kata si nanny sepupuku yang tinggal di Bali. Dia bilang, “kalau nanti ibu lagi sedih, bete, kesel, stress, marah, jangan kasih asi ke dedeknya, nanti babynya rewel.” Wahhh! Nyesel bener aku ngasih baby Celine asi yang tercemar! Hahahaha alhasil semaleman aku kebingungan cara nenangin baby Celine… Itu hati rasanya keirissss, nyesel banget bikin si baby ikutan sedih gitu, akhirnya mulai saat itu nggak ada lagi deh stress atau sedih-sedihan! Happy terussssss….. šŸ˜‚ *FYI itu siangnya aku sedih karena stress, ngerasa gak ada yang bantuin ngerawat baby Celine, padahal itu cuma perasaan ajaaa lagi sensitif baru ngelahirin masih pada sakit kayaknya hahahahaha šŸ˜… #emak-emak-lebay

Pokonya buat para momies yang bentar lagi ngelahirin babynya, jangan dulu buru-buru pakai nanny yaaa… Aku aja yang manja naudzubile bisa gak pakai nanny dan nggak dibantu ortu or mertua! Bener-bener mandiri! Jadilah sekarang makin pinter ngerawat anak, walaupun masih nggak perfect, at least aku bisa handle semuanya by myself! Bangga loh! Kalau langsung pakai nanny sayang moms, kasian juga dedeknya, nanti jadi nggak deket loh sama mamanya. Soalnya pada saat baby itu di gendong, yang dia denger bukan detak jantung mamanya, bukan aroma badan mamanya, bukan suara mamanya, bukan sentuhan mamanya, tapi semuanya ala mbak susnya. Wahhh sedih bener yaaaaaaa šŸ˜­ tapi kalau mamanya kerja, lebih baik titipin ke ortu atau mertua ajaaa atau adik yang udah gede jangan yang masih sekolah ntar malah salah-salah jatoh lagi! šŸ˜” tapi kalau jauh dari keluarga yaaa mau nggak mau deh pakai nanny. Harus dipilih yang bersih dan bener-bener berpengalaman ya moms, jangan asal IYA aja, nanti nyesel belakangan. Dan yakinin si nanny bisa dipercaya buat ditinggal-tinggal. 

Ohya! Usahain ASI juga ya. Aku termasuk kurang beruntung sih sebenernya, karena my nipple itu nggak yang segede jempol gitu, jadi mesti pakai alat bantu yang kayak dot gitu, tapi karena males ribet jadilah aku pompa asi dan aku masukin botol dot, yang penting kan asi nya…. šŸ˜Š buat moms yang asinya dikit, jangan langsung sedih gituuu, lakuin dulu segala cara, banyakin makan yang berkuah dan kacang-kacangan, minum asi booster kalau perlu, abis nyusuin langsung minum yang banyak! Makan yang berkuah juga ampuhhh! kalau emang nggak ada yang mempan, baru deh boleh keciwo…hehehe

Udah dulu yaa… Baby Celine nya tiba-tiba kayak caper gini deh?! Hahahaha maknya keasikan nulis blog šŸ˜… maap yak! 

Sampai ketemu di cerita berikutnya yaaaaaaa… Bye guys!šŸ˜š

baby Celine

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s