Me as a Mom.

Menjadi seorang Ibu. 

Dulu saya sama sekali ngga pernah Ngebayanginnya gimana rasanya ngegendong bayi selama berjam-jam entah itu Boboin atau lagi jalan di mall. Pasti rasanya udah pegal banget dan nyari sana sini minta gantian. Dulu saya juga ngga pernah ke bayang gimana rasanya gantiin popok yang isinya poop bayi. Semua itu rasanya masih jauh banget! Tapi yang saya tahu banget dari dulu, saya pernah berjanji sama diri saya sendiri, ketika saya nanti punya anak, saya akan rawat anak saya dengan tangan saya sendiri dan akan saya sayangi melebihi apapun di dunia ini. 

Dulu setiap lihat anak bayi yang kelihatannya kurang terawat tapi pas lihat ortunya hedon banget itu suka kesel…! Kenapa bisa sejomplang itu…? Kasihan banget, ibunya punya kulit putih banget, bersih, wangi, pake rok ketat, sepatu high heels, kacamata item, bermerek semua… Suaminya okelah, kadang lebih cuek gayanya tapi ada juga yang sama-sama hedon… Giliran lihat anaknya, digandeng sama sus, pakaian biasa banget, rambut kayak merah ga keurus, kulitnya kayak full of daki, kadang ingusnya kemana-mana, terus yang rewel minta ini itu tapi dikacangin. Ngga ngeri lagi dehhh… Itu susnya juga sebenarnya antara kasihan sama bodo amat soalnya bukan anaknya sendiri kan. Yaa kurang lebih gitu deh yang sering bikin ngelus dada. Gemes banget liatnya, tapi mau gimanaaa… Masa diceramahin? Hahaha

Sekarang akhirnya saya punya anak. Yup! Anak perempuan yang saya lahirkan normal. Alhamdulilah ya Allah… Awalnya benar-benar takut mau lahiran normal, searching sana sini biar yakin kalau lahiran normal itu nggak seseram yang saya bayangkan dan ternyata ngelahirin sama sekali ngga seseram yang saya pikir, nagih malah. Hahaha. 

Yang paling saya sadari adalah, anak itu titipan dari Allah SWT, jadi kita semestinya merawat dan mendidik dengan sebaik mungkin, maka dari itu setelah punya anak sendiri dan lihat dari anak-anak orang lain, ada yang baik ada yang kurang baik cara mendidiknya, tapi itu semua kembali lagi dari karakter orang masing-masing, kita ngga bisa ngejudge cara mereka membesarkan anak. Jadi, saya berusaha sebaik mungkin untuk terus merawat anak saya sendiri dengan banyak belajar dan terus cari tau ilmu parenting. Walaupun ngga ada yang namanya ibu sempurna, tapi saya berusaha untuk jadi yang terbaik untuk anak saya sendiri. Melakukan kesalahan boleh-boleh saja, wajar menurut saya, karena dari kesalahan itu kita jadi semakin dewasa dalam menyikapi segala permasalahan, karena masalah adalah pelajaran dan dari setiap masalah itulah kwalitas diri manusia diukur, seberapa mampukah kita melewati itu semua. 

Saya bukan ibu yang serba bisa, saya juga bukan ibu yang serba tahu, karena baru tahun ini saya diberi keturunan seorang bayi perempuan yang lucu dan cantik. Tapi saya seperti mendapat gift dari Allah SWT, kemampuan yang saya sendiri ngga nyangka bisa saya lakukan dengan kedua tangan saya sendiri. Kemampuan yang saya rasa tadinya nggak mungkin saya bisa kerjakan. Alhamdulillah Saat anak pertama kami , putri kami yang cantik ini lahir ke dunia, seperti ada yang menggerakkan hati dan tangan ini untuk mampu merawat bayi ini sendiri. Tanpa bantuan siapapun loh… Itu mungkin yang dibilang Naluri keIbuan. Hihihi 

Sampai detik ini, walaupun ada baby sitter yang di gaji untuk bantu saya ngerawat bayi cantik ini, tapi hati ini masih ngga mau. Karena ya itu tadi, saya masih NIAT ngerawat anak saya, karena saya ngga cuma mau ngelahirinnya aja, tapi juga mau ngebesarin anak saya sendiri, bukan dibesarkan sama baby sitter. Ini yang kadang bikin salah persepsi. Baby sitter kan tujuannya membantu para Mommies, apalagi lebih tepatnya buat para Mommies yang sibuk, atau punya kegiatan yang mengharuskan sang baby di handle nanny. Tapi kalau mamanya nggak sibuk, ngga ngapa-ngapain, ya terus buat apa…? Oke lah handle baby sitter ya paling buat bantu-bantuin 20% dari seluruhnya aja. Kayak kalau mama lagi mau mandi, makan, ke toilet, angkat Telp, istirahat sebentar, Nah.. Baby sitter jelas ke pake. Sisanya, ya harus di handle mamanya si anak dong. Ngapain ngelahirin bayi kalau dikit-dikit ngeluhnya capek? Itu kan anak sendiri, kalau nggak mau capek ya jangan ngelahirin dulu lah… Nanti aja… 

Sekarang mama muda udah jago-jago banget ngerawat anak, semuanya serba mudah udah dibantu banyak aplikasi dan informasi online. Bikin makanan anak juga mudah, banyak alat bantu masak yang bikin mamanya gampang bikin makanan bayi sendiri, atau beli yang instan. Papa mama muda sekarang juga kreatif banget, ngga ada yang susah, semuanya udah ada yang jual dan udah banyak tempat buat beli peralatan bayi. Jadi ngga ada alasan kan buat sok-sok nggak ngurus si anak.

Sekarang bayi kecil udah usia 9 bulan, sebentar lagi mau setahun. Nggak terasa yaa… Udah mau setahun ngemong anak sendiri. Happy banget, ngga ada sama sekali rasa capek, atau kayak ngeluh. Malah sekarang lagi pingin banget punya baby lagi nggak tau kenapa… Tapi tunggu Celine agak gedean dulu ah.. Biar enak ngerawatnya, soalnya udah pasti ngga akan saya serahin ke baby sitter juga walopun udah punya anak lagi.

Jadi seorang ibu itu menurut saya sebuah anugerah, seperti sebuah pekerjaan impian. Membesarkan seorang bayi mungil yang tadinya tumbuh dalam tubuh kita kemudian kita lahirkan dan kita besarkan menjadi seperti apa yang kita inginkan. Sepertinya melelahkan karena semuanya saya kerjakan sendiri, dari mulai mandinya, pagi dan sore, makan 3 kali sehari belum lagi kalau bayinya lagi susah makan, ngemil, main, Bobo siang, Bobo sore, Bobo malam, tiap malam saya harus bangun 2 jam sekali untuk mimiin bayi cantik. Tapi sama sekali nggak ada rasa capek. Untungnya ada baby sitter, sekarang ini baby sitter saya kasih tugas buat Nyuci dan nyetrika baju adik, rapiin baju adik, nyiapin makan adik dan menunya selalu saya pantau, Nyuci perabotan adik, Bersihin kamar, dll. Saya cuma fokus ke bayi saya aja. Oh! Paling kalau lagi ada yang moment lucu,  saya foto anak saya terus masukan fotonya ke Instagram. Hihihi.

Yaa begitulah kisah ke-ibu-an saya ini, mudah-mudahkan bisa jadi inspirasi para mama muda atau calon mama di manapun kalian berada. Saran saya , saat membesarkan anak atau merawat anak, jangan terlalu kaku nanti kitanya yang ribet dan jangan dijadikan sebuah beban sehingga apa-apa jadi menakutkan. Enjoy aja, jangan terlalu banyak dilarang, jangan yang terlalu sok higienis, sok rapi, sok tertata, sok ini sok itu. Yang penting ringkes dan jelas. Apalagi kalau traveling dan nginep di hotel, please, tau benda apa yang wajib di bawa dan benda apa yang ga mesti banget di bawa. Kadang kita suka yang over, jadi sampe yang ga penting banget dibawa. Kan jadinya malah ngeribetin. Terus… Kita harus tenang, ngga usah bandingkan anak kita sama anak orang lain yang lebih gendut, lebih putih, lebih ini, lebih itu. Anak kita ya anak kita! Yang penting sehat, dan nggak kekurangan kasih sayang dari orang tuanya!, bukan dari kakek nenek apalagi baby sitter. Itu yang penting. 

Contoh nih, kalo lagi imunisasi, ada aja mama muda yang lagi gendong bayinya iseng nanyain umur anak saya, terus dia yang kebingungan nanya, kok udah bisa tegap sih duduknya?, kok udah napak sih kakinya?, kok gede banget sih kirain umur setahun, dll. Tapi saya selalu berusaha buat nenangin mereka, soalnya saya ngeri kok mereka semua sayang banget sama bayinya dan takut bayinya ngga sesuai dengan perkembangan. Kadang saya bohong bilang kalau dulu saya kaya gini, adik saya kayak gitu, sodara saya kayak gini , bla bla bla… Dan akhirnya mereka bisa agak tenang gitu… Hehehe

Ya intinya, kalau saya ngerawat anak saya, yang penting si bayi Happy dulu, dia harus fun dan Relax, walaupun Abis kejedot misalkan, kita jangan yang kaget terus over-react gitu. Tetap biasa aja seolah ga ada apa-apa, kita angkat si bayi dengan tenang dan peluk atau cium-cium. Peluk dengan tenang, dan ajak si bayi kembali main seperti semula. Itu juga ngelatih anak kita jadi individu yang tenang dan tidak penakut nantinya. Jangan biasakan anak menangis, karenanya nanti mereka kebiasaan dan cengeng, sebisa mungkin hindari dengan cara yang halus. Kalau saya sih kuncinya apapun itu yang penting harus tenang, supaya bisa berpikir dengan baik dan si anak juga tidak stres.

Segini dulu yaa.. mau ngelonin bayi lagi.. Hihihi

Makasih udah baca blog saya, semoga tulisan saya bermanfaat.. Xoxo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s