Iseng. Cerita bisnis Nasi Jinggo.

Assalamualaikum wr wb

Awal mula aku punya ide bisnis nasi jinggo itu karena pingin punya penghasilan yang halal tanpa harus ninggalin anak di rumah. Gemes banget pingin kerja, pingin juga keluar rumah buat ngelakuin sesuatu yang bisa menghasilkan, tapi nggak mau banget ninggalin anak di rumah cuma sama suster walaupun ada neneknya di rumah.
Menurut pandangan aku, bekerja adalah hal yang baik dan luar biasa karena dari bekerja kita memiliki penghasilan dan dapat menghidupi anak-anak dan kebutuhan lainnya, tapi bukan lantas anak jadi di korbankan toh ?. Masih banyak jalan untuk mendapatkan penghasilan yang halal tanpa harus meninggalkan anak. Makanya aku muter otak apa aja keahlian aku supaya bisa terus produktif tapi tidak meninggalkan tugas utamaku sebagai mamanya anakku.
Memiliki anak merupakan hal terindah dan pekerjaan yang paling bernilai tinggi di dunia ini. Sebab itu aku nggak mau merusak pekerjaan utama yang paling prestige ini demi pekerjaan yang lain. Anak adalah cerminan kita, anak adalah penerus kita, jadi sebisa mungkin kita menjalin keintiman dengan anak kita sejak dini. Aku paling nggak bisa liat anakku diasuh oleh suster tanpa ada pengawasan dari aku sendiri, karena pernah beberapa bulan lalu aku sibuk dengan pekerjaan di luar rumah, ternyata anakku pernah jatuh dari kasur dan si suster nggak ngasih tau. Atau pola makan yang nggak beres, minum susu juga nggak teratur, pokoknya karena bukan anak sendiri ya jadinya suka-suka deh. Aku nggak suka. Anak aku ya harus dirawat pake tangan aku, pasti insyallah itu yang terbaik, karena aku nggak mungkin berbuat ngawur ke anak sendiri.
Back to bisnis Nasi Jinggo.
Awal mulanya, aku lagi lumayan sering bolak balik ke pasar di Sentul, dan pasar itu super bersih jadinya aku betah dan nggak jijik. Iseng-iseng karena muterin pasar buat nyari pewarna kue tiba-tiba aku nemu kios plastik yang jual mangkok nasi dari plastik yang ada tutupnya, iseng aja aku beli. Emang dari beberapa hari sebelumnya aku udah niat mau bisnis makanan, sampai aku beli oven buat bisnis kue kering buat lebaran tapi kok kayaknya magerrr… hahahaha. Akhirnya, pas abis sholat dzuhur, iseng-iseng aku bikin ayam suir dan sambal Bali. Aku mikir dan mikir, makanan apa yang paling aku suka dan aku bisa buat yang jarang ada di Jakarta. Tink!!!! Nasi Bali!!! Tapi nggak berenti disitu, aku mikir yang kalau dibeli harus dalam jumlah banyak, ooooooh ya tentu nasi jinggo dong hehehe. Iseng lah aku buat 6 box, cuma buat PRT di rumah dan buat mama aja. Eh nggak taunya dapat feed back positive dari semua yang makan, bahkan sampai ada yang kebayang-bayang terus sampai besokannya hahaha. Yaudah aku seriusin bikin nasi jinggo, karena dapat support juga dari keluarga besar dan para PRT di rumah, akhirnya aku putuskan untuk mulai berbisnis nasi jinggo special.

Nasi Jinggo Special “Gek Danty”:D.
Nama nasi Jinggo memang sudah nggak asing lagi kan? Semua yang pernah ke Bali pasti tau apa itu nasi Jinggo. Kalau di Jawa kayaknya namanya jadi nasi Kucing deh. Porsinya sedikiiit banget dan harganya murah. Jadi kalau beli buat dimakan sendiri paling nggak ya 3-5 bungkus lah, dan harganya relatif murah, mulai 10.000-15.000 kalau di pinggir jalan.
Nama Gek Danty aku ambil dari nama anakku yang super cantik! yaitu Celine RamaDanty. Kalau pake Gek Celine kan kayaknya kurang menjual yaaa, jadi lah aku pake nama Danty. Tadinya mau pakai nama Nasi Khas Sibang Bali (Sibang adalah tempat nenek kakek aku tinggal), tapi nanti kalau di klaim sama tempat lain bahwa itu bukan cuma khas Sibang tapi khas seluruh Bali, waduhhh susah deh.

image

Ada logo penari Janger itu ide dari neneknya gek Danty atau baby Celine. Kata neneknya Celine, bagus pakai logo penari Janger, jadi keliatan Bali Banget! Yaudah, alhamdulillah dapat support dari ortu, akhirnya begitulah kurang lebih penampilan box, logo, dan kemasan Nasi Jinggo Gek Danty.

Karena punya hobby masak, aku suka banget bikin masakan khas Bali terutama sambel-sambelnya dan ayam suirnya. Tadinya aku mau buka banyak menu seperti ayam betutu, lawar, sayur plecing, sate lilit, dan lain-lain, tapiii menurut neneknya Celine, mamanya Celine fokus aja dulu di Nasi Jinggo Gek Danty, baru merambah ke menu yang lainnya. Baiklah…

image

Sekarang kan sudah banyak yaaa makanan home made yang bisa delivery kemana aja, nah aku juga mau kayak gitu. Akhirnya alhamdulillah bisa terlaksana. Bangganya adalah ketika aku masak buat banyak orang dan dapat testimoni atau review yang bagus dari mereka, masyallah seneng bangettttt😂😂
Dulu aku nggak terlalu suka masak! Boro-boro suka masak, makan aja dikit banget, tapi dua tahun terakhir ini, tangan aku mulai suka bikin yang enak-enak 😜 Maksudnya masakan yang kata oraaaaang, itu enak!!! Dulu suka bikin masakan western, trus cake, dan akhirnya fokus dulu ke masakan Balinese. Soalnya nggak tau kenapa aku bangga banget ada keturunan darah Bali asli, banyak yang muji kalau tau aku orang Bali, padahal aku ngerasa biasa aja, tapi kalau di pandangnya positive ya Alhamdulillah…

Karena cuma jago masak dan punya sedikit ide-ide kreatif, aku kelupaan ngitung modal bikin makanan perbox nya 😂. Aku sama mamaku langsung main tembak aja harga jualnya, supaya bisa bersaing sama harga pasaran yang ada. Tapi kayaknya udah untung deh hahahaha. Duh! kalo kayak gini butuh banget temen yang jago dagang buat ngitungin beginian hahaha

Alhamdulillah baru seminggu, sudah hampir 300 box terjual, berkat bantuan adik tercinta yang giat masarin nasi jinggo ponakan tercintanya;) Makaci tante debb😘😘

Kendala yang selama ini dirasa setiap ada orderan itu adalah bagian pengiriman. Aku selalu ngirim pake mobil rumah dan pake supir cabutan, tapi emang udah langganan sih. Biaya anternya lumayan loh… tapi pembeli belum aku kenain charge anter karena bingung gimana bikinnya. Selebihnya sih aman aja, paling cuma nahan deg-degan dikittt, karena tiap masak tuh aku selalu ngambil waktu colongan pas Celine lagi bobo… kalo udah bangun, udah deh, anak cantikku langsung maunya nemplok sama mamanya, dan aku paling nggak bisa nolak-nolak permintaan Celine, jadi deh kerjaan di handle ART or susternya Celine. Oh ya! sama satu lagi, selama puasa ini, aku sama sekali nggak nyicipin hasil masakan aku, semua pake feeling dan alhamdulillaaaaah semua puas dan banyak yang repeat order. Makaci yaaaa cemua.
Hasil jualan nasi jinggo ini semuanya 1000% buat bayi cantikku tercinta. Mau buat mainan? Okeeee… Mau buat shopping? Okkeeee… Mau buat ditabung? Okeeeeeee… hehehe pokoknya semua ini aku buat emang bukan buat kepentingan aku (yaelaaah apaan sih kepentingan gueee… udah ada semua gitu! gantian semua buat anak:D) Mudah-mudahan bayi Cantikku selalu happy, sehat, jadi anak soleha dan pintar… Amin ya Allah..

Sekian postingan kali ini, aku mau bikin sambel bali dulu ya mumpung bayinya udah bobo cepet hari ini, besok alhamdulillah ada orderan 110box, masyallah rezeki buat anakku, mudah-mudahan selalu rezeki yang halal, amin……..

Wasalam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s